Rakyat62.id

Media Rakyat Kreatif dan Inovatif!

Oktober 2, 2022

rakyat62.id – Wakil Ketua Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban ( LPSK ) Edwin Partogi mengatakan, Bripka Ricky Rizal atau Bripka RR sudah sempat berkomunikasi dengan LPSK untuk menjadi justice collaborator (JC).

Pasalnya, Bripka RR kini ‘berbalik arah’ dari skenario yang dibuat oleh mantan Kepala Divisi Profesi dan Pengamanan (Kadiv Propam) Polri Irjen Ferdy Sambo .

Skenario yang dibuat Sambo adalah Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J tewas karena baku tembak dengan Bharada Richard Eliezer atau Bharada E.

“Sebelumnya sudah ada komunikasi juga Bripka RR dengan LPSK soal itu ( Justice Collaborator ),” ujar Edwin saat dikonfirmasi Kompas.com, Minggu (11/9/2022).

Edwin menjelaskan, LPSK menawarkan Bripka RR menjadi Justice Collaborator dan dilindungi saat yang bersangkutan dikonfrontir dengan para tersangka lain kasus pembunuhan Brigadir J .

Para tersangka di kasus ini, yakni Ferdy Sambo, Bharada E, Bripka RR, Kuat Ma’ruf, dan Putri Candrawathi.

Meski demikian, kata Edwin, saat itu Bripka RR memutuskan tidak mengajukan menjadi justice collaborator.

Dalam kasus ini, baru Bharada E yang sudah resmi menjadi justice collaborator untuk membantu mengungkap kasus kematian Brigadir J semakin terang.

“Hanya tidak juga ada permohonan resmi yang diajukannya,” ujar Edwin.

Bripka RR tidak diancam

Secara terpisah, pengacara Bripka RR, Erman Umar mengatakan kliennya belum mengajukan menjadi justice collaborator atau memohon perlindungan kepada LPSK.

Namun, Erman Umar menjelaskan, Bripka RR kini sudah ‘berbalik arah’ dari skenario pembunuhan Brigadir J yang dirancang oleh Ferdy Sambo.

“Berbalik arah dari BAP skenario yang pernah di BAP Polres Jakarta Selatan (skenario Ferdy Sambo). Sekarang, RR belum mengajukan perlindungan ke LPSK,” ujar Erman saat dimintai konfirmasi Kompas.com, Minggu (11/9/2022).

Erman menyebut Bripka RR sudah berani mengungkapkan fakta yang sebenarnya di berita acara pemeriksaan (BAP).

Bripka RR disebut Erman Umar sudah tidak lagi mengikuti skenario yang disusun Sambo karena tidak sesuai dengan kejadian yang sebenarnya.

“Dan saat ini RR belum menemukan tekanan atau intervensi dalam memberikan keterangan di BAP,” tuturnya.

Pengakuan terbaru Bripka RR

Dalam keterangan terbarunya, Bripka RR tidak mengetahui atau melihat langsung soal pelecehan terhadap istri Irjen Ferdy Sambo, Putri Candrawathi, di Magelang, Jawa Tengah.

Padahal, pihak Ferdy Sambo menyatakan bahwa Putri Candrawathi mendapat pelecehan oleh Brigadir J. Sehingga, diduga menjadi cikal bakal pembunuhan berencana terhadap Brigadir J.

“Kan di Saguling itu dipanggil. Dipanggil, dia tanya, ‘apa kejadian apa, ada kejadian apa di Magelang? Kamu tahu enggak?’. ‘Enggak tahu’. ‘Ini Ibu dilecehkan, pelecehan terhadap ibu’. Dan itu sambil nangis dan emosi. ‘Saya enggak tahu Pak’,” kata Erman menceritakan pembicaraan dengan Bripka RR di Lobi Bareskrim Polri, Jakarta, Kamis (8/9/2022).

Namun, menurut Erman Urman, saat dipanggil ada Putri Candrawathi yang mengatakan bahwa Brigadir J melakukan pelecehan terhadap dirinya.

Kemudian, saat itu Ferdy Sambo menanyakan langsung kepada Bripka RR perihal kesanggupannya untuk menembak Brigadir J.

“Baru dilanjutin ‘Kamu berani nembak? Nembak Yosua?’ Dia bilang. ‘Saya enggak berani Pak, saya enggak kuat mental saya Pak, enggak berani, Pak’. ‘Ya sudah kalau begitu kamu panggil Richard’,” ujar Erman melanjutkan ceritanya.

Lebih lanjut, Erman Umar juga sempat menanyakan perasaan Bripka RR setelah kejadian tersebut.

Ia menyebutkan kliennya itu memang sempat melihat Ferdy Sambo terguncang dan menangis. Kendati demikian, Bripka RR tidak tahu alasannya.

“’Saya melihat bapak memang guncang. Saya melihat bapak menangis. Enggak biasa begitu kan. Tapi saya enggak tahu kejadian di sana, padahal saya ada di sana’,” kata Erman menirukan omongan Bripka RR.

Erman Umar mengatakan, kliennya hanya mengetahui adanya pertengkaran Kuat Ma’ruf dan Brigadir J. Namun, tidak tahu penyebab pertengkaran tersebut.