Rakyat62.id

Media Rakyat Kreatif dan Inovatif!

Oktober 4, 2022

rakyat62.id – Kadar gula darah seseorang memang perlu diperhatikan untuk menjaga kesehatan tubuh.

Ternyata kadar gula darah tidak hanya memiliki kadar yang tinggi, ada pula kadar gula darah yang terlampau rendah.

Mengontrol kadar gula darah penting bagi penderita diabetes untuk menghindari komplikasi kesehatan.

Sementara kadar gula darah tinggi yang persisten (hiperglikemia) dapat mempengaruhi jantung, saraf, ginjal selama periode waktu tertentu, kadar glukosa rendah ( hipoglikemia ).

Hal ini di sisi lain dapat menyebabkan kebingungan, pusing dan bahkan koma atau kematian.

Jika gula darah Anda lebih rendah dari 70 mg/dl, maka Anda harus segera mengambil langkah untuk memperbaikinya.

Jika kadar glukosa darah Anda turun terlalu rendah, akan ada tanda-tanda dari rasa lapar yang intens, perasaan cemas, perubahan suasana hati, kesulitan konsentrasi dan kecanggungan.

Jika mengalami kadar gula rendah , Anda dapat dengan cepat memiliki sumber gula sederhana, seperti tablet glukosa, permen keras atau jus buah.

“Sebagai orang yang hidup dengan diabetes, Anda tahu betapa pentingnya mengurangi gula darah ketika terlalu tinggi, sebuah fenomena yang disebut hiperglikemia.

“Tetapi gula darah yang terlalu rendah, atau hipoglikemia , sama pentingnya untuk dihindari. Penurunan gula darah ini.

“Tingkat dapat menyebabkan komplikasi jangka pendek, seperti kebingungan dan pusing, serta masalah yang lebih serius, termasuk kejang, koma,” kata Karishma Shah, ahli gizi dan ahli kesehatan.

Shah juga berbicara tentang gejala atau tanda kadar gula darah rendah.

1. Kelaparan yang luar biasa

Jika Anda tiba-tiba, entah kenapa merasa seolah-olah kelaparan, tubuh Anda menandakan sedang mengalami penurunan gula darah.

Titik awal yang baik adalah makan antara 15 dan 20 gram (g) karbohidrat dengan setiap camilan dan antara 40 dan 65 gram setiap kali makan.

2. Perasaan cemas

Ketika kadar glukosa turun terlalu rendah, tubuh Anda melepaskan hormon epinefrin (juga disebut adrenalin) dan kortisol yang memberi sinyal kepada hati untuk melepaskan lebih banyak gula ke dalam darah.

Hal ini dapat menyebabkan kecemasan dan gejala yang terkait.

3. Ketidakstabilan emosional

Perubahan suasana hati dan episode emosional tiba-tiba yang tidak khas dari perilaku normal Anda adalah salah satu gejala neurologis hipoglikemia dan dapat mencakup lekas marah, keras kepala, dan perasaan depresi.

4. Kesulitan berkonsentrasi

Otak bergantung pada gula darah untuk energi, jadi jika terjadi penurunan glukosa, otak Anda mungkin tidak berfungsi dengan baik.

Itu bisa membuat sulit untuk berkonsentrasi pada satu hal pada satu waktu.

5. Bicara cadel dan kecanggungan

Otak Anda yang kekurangan gula dapat mengubah cara suara Anda.

Bicara cadel merupakan gejala umum yang terkait dengan kadar gula darah yang turun di bawah 40mg/dL.

Itulah beberapa tanda bahwa kadar gula darah kita terlampau rendah.***