Rakyat62.id

Media Rakyat Kreatif dan Inovatif!

September 29, 2022

Hombori: Sedikitnya 50 warga sipil tewas dan ratusan ditangkap di Mali tengah pada April selama operasi oleh tentara dan personel asing. Hal ini dipastikan oleh misi penjaga perdamaian PBB, Rabu 31 Agustus 2022.
 
Tidak ada tanggapan segera dari pihak berwenang Mali atas tuduhan tersebut, hanya yang terbaru terhadap tentara Mali yang sekarang didukung oleh Rusia dalam pertempuran mereka melawan para militan.
 
“Insiden itu terjadi pada 19 April ketika pasukan Mali disertai oleh personel militer asing melakukan penyisiran di Hombori setelah salah satu konvoi mereka diserang oleh bom pinggir jalan,” kata pasukan penjaga perdamaian PBB di Mali (MINUSMA), seperti dikutip Al-Arabiya, Kamis 1 September 2022.
 





Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?


“Setidaknya 50 warga sipil, termasuk seorang wanita dan seorang anak tewas dan lebih dari 500 lainnya ditangkap,” imbuh pihak Minusma dalam laporan triwulanan tentang kekerasan dan pelanggaran hak.
 
Laporan itu tidak merinci siapa pasukan asing itu.
 
Tetapi beberapa sumber pada saat itu mengatakan seorang “penasihat Rusia” yang dikerahkan bersama pasukan Mali tewas dalam ledakan di pinggir jalan.
 
Junta penguasa Mali, yang telah berkuasa sejak 2020, telah membawa masuk operasi Rusia yang digambarkannya sebagai pelatih militer.
 
Negara-negara Barat menggambarkan mereka sebagai tentara bayaran dari kelompok Wagner yang pro-Kremlin.
 
Kehadiran mereka merupakan faktor kunci dalam keputusan Prancis untuk menarik pasukannya dari Mali – bekas koloni yang telah didukungnya dalam perjuangan selama satu dekade melawan pemberontakan yang telah merenggut ribuan nyawa dan membuat ratusan ribu orang mengungsi.
 
Tentara Prancis terakhir di Mali di bawah misi anti-jihadis Barkhane yang telah berjalan lama meninggalkan negara itu pada 15 Agustus.
 
Tentara Mali pada 22 April mengatakan, telah melakukan penyisiran keamanan besar-besaran di daerah Hombori setelah serangan tiga hari sebelumnya. Dikatakan telah membunuh 18 “penyerang” dan menahan 611 orang.
 
“Sebagian besar dibebaskan, tetapi di antara puluhan yang ditahan, dua meninggal karena penyiksaan,” kata MINUSMA.
 
“Pada 24 April, seorang tentara tampaknya telah ‘membunuh’ 20 tahanan lainnya di kamp tentara Mali di Hombori,” pasukan penjaga perdamaian tersebut.
 
Tuduhan itu muncul setelah Prancis pada 19 April meninggalkan pangkalan militer Gossi, yang terletak di timur laut Hombori, dan menyerahkannya kembali kepada pihak berwenang Mali.
 
Dua hari kemudian, rekaman drone mulai beredar di media sosial, menunjukkan apa yang tampak seperti tentara Kaukasia menutupi mayat dengan pasir di dekat pangkalan Gossi.
 
Tentara Prancis mengatakan telah memfilmkan tentara bayaran Rusia yang mengubur mayat di dekat pangkalan untuk menuduh pasukan Prancis meninggalkan kuburan massal.
 
MINUSMA mengatakan telah membuka penyelidikan.
 
Dikatakan mayat yang dikuburkan di Gossi telah dibawa ke sana pada 20 April, sehari setelah Prancis mundur, dan datang dari Hombori.
 
Laporan MINUSMA mengatakan 96 warga sipil kehilangan nyawa mereka selama operasi oleh pasukan keamanan Mali dalam tiga bulan antara 1 April dan 30 Juni, sementara tujuh orang hilang dan 19 terluka.
 
Sebuah laporan oleh para ahli untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa, dilihat oleh AFP pada awal Agustus, mengatakan “tentara berkulit putih” menemani pasukan Mali di tempat pembunuhan pada bulan Maret di wilayah Segou dekat perbatasan Mauritania, di mana 33 warga sipil tewas.
 
Pada April, Human Rights Watch (HRW) mengatakan sekitar 300 orang, kebanyakan dari mereka etnis Fulani, tewas di Moura di Mali tengah pada bulan Maret oleh pasukan Mali “atau pejuang asing terkait” – referensi terselubung untuk tersangka operasi Rusia.
 
Tentara Mali mengatakan bahwa mereka membunuh 203 militan di Moura.
 

(FJR)

Artikel ini bersumber dari www.medcom.id.