Rakyat62.id

Media Rakyat Kreatif dan Inovatif!

Januari 30, 2023

rakyat62.id – Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan, dalam pertemuannya dengan beberapa pemimpin negara besar, Indonesia disebut sebagai superpower mini yang akan terus maju ke depan.

Hal ini karena Indonesia merupakan negara berkembang, yang mampu dengan cepat bangkit setelah diterjang pandemi Covid-19 sejak tahun 2020.

“Dunia melihat Indonesia sebagai kekuatan baru dan mereka menyampaikan kepada saya di setiap pertemuan baik di Amerika Serikat maupun tempat lain di mana mereka mengatakan bahwa Indonesia merupakan superpower mini yang akan terus maju ke depan,” kata Luhut di Sarinah-Thamrin, Jakarta, Selasa (27/9/2022).

Luhut bilang, di tengah resesi global yang terjadi pada tahun 2023, perang antara Rusia dan Ukraina akan berdampak ke seluruh dunia, termasuk Indonesia. Untuk itu, Indonesia harus kompak dan jangan ragu akan kemampuan yang dimiliki.

Di sisi lain, rencana The Fed menaikkan suku bunga 4,75 persen hingga akhir tahun 2022 juga akan berdampak ke seluruh dunia, terutama negara berkembang.

“Kita harus bangga dengan hal tersebut dan kita juga tidak perlu ragu. Kalau kita kompak dan kuat maka kita pasti bisa. Di tengah resesi global yang mungkin akan terjadi pada tahun depan, saya kira kita semua tahu akibat Perang di Ukraina dan juga ketegangan di China, kita semua harus kompak untuk menghadapi keadaan ini,” lanjut dia.

Luhut juga meminta agar tidak ada kegaduhan, yang bisa memperburuk kondisi di tanah air. Dia mengatakan, kerja sama penting dilakukan untuk mengurangi dampak kondisi global yang terjadi saat ini.

“Kita jangan sampai membuat hal-hal yang tidak perlu di antara kita, karena kondisi (global) seperti ini dapat menyerang kita semua. Jadi kekompakan dan kerjasama tim kita semua dalam menghadapi kondisi global saat ini yang diibaratkan sebagai perfect storm,” lanjut dia.

“Kita bersyukur Indonesia masih cukup baik di posisi sekarang, tapi kalau kita lebih hati-hati dan kompak seperti di sektor pariwisata melalui gelaran F1H20 di Danau Toba, maka ini bahkan bisa banyak mengurangi tekanan dari ekonomi global,” tegas Luhut.