Rakyat62.id

Media Rakyat Kreatif dan Inovatif!

Februari 8, 2023

rakyat62.id – Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi Kementerian ESDM Tutuka Ariadji mengatakan, Indonesia memiliki empat proyek migas yang masuk dalam Proyek Strategis Nasional (PSN), yaitu Proyek Indonesia Deepwater Development (IDD), Abadi Masela, Jambaran Tiung Biru (JTB) dan Tangguh Train 3.

“Untuk gas kita beruntung. Cadangan gas bumi yang cukup menjanjikan menjadi harapan di masa depan. Saat ini, pemerintah mengharapkan produksi gas tidak hanya berasal dari proyek-proyek yang masuk PSN tersebut, tetapi juga lapangan lain yang potensial,” kata Tutuka dalam siaran pers, Senin (10/10/2022).

Tutuka memaparkan, perkembangan proyek-proyek migas yang masuk dalam PSN seperti Proyek Tangguh Train 3 yang saat ini masih dalam proses dan diharapkan pada kuartal 1 tahun 2023 sudah dapat berproduksi. Sementara itu, Proyek Jambaran Tiung Biru (JTB) di Jawa Timur telah on-stream dan segera dapat meningkatkan produksinya.

“JTB sekarang sudah berproduksi, tapi akan dinaikkan lagi produksinya. Ada juga lapangan lain di Jatim seperti yang dikelola Husky yang ditargetkan akan mulai berproduksi pada kuartal 4 tahun 2022. Jadi gas kita alhamdulillah masa depannya cukup bagus,” jelasnya.

Tutukan mengungkapkan, Proyek Abadi Masela dan Proyek IDD, masih dalam proses penyelesaian masalah internal. Diharapkan masalah kedua proyek tersebut segera rampung agar dapat berproduksi sesuai dengan target.

Indonesia juga memiliki lapangan-lapangan gas lain yang sudah diketahui potensial. Misalnya Wilayah Kerja (WK) Andaman yang diharapkan berproduksi beberapa tahun mendatang. Tutuka berharap, proyek-proyek migas tersebut diharapkan dapat mendukung ketahanan energi nasional

“Andaman sudah diketemukan ada discovery, dites ada produksi (gas) dan yang demikian biasanya 5 tahun lagi sudah bisa diproduksikan,” ujar Tutuka.