Rakyat62.id

Media Rakyat Kreatif dan Inovatif!

Oktober 3, 2022

rakyat62.id – Kesiapan ini disampaikan langsung oleh Direktur Utama Rekind Triyani Utaminingsih saat hadir mendampingi Menteri Sekretaris Negara (Mensesneg) Pratikno dan Wakil Menteri (Wamen) BUMN 1 Pahala Mansury ketika berkunjung ke lokasi Proyek Strategis Nasional (PSN) tersebut, di Desa Bandungrejo, Ngasem, Bojonegoro, Jawa Timur.

Kunjungan ini untuk melihat langsung kesiapan GoS dan perkembangan proyek yang digadang-gadang bakal menjadi salah satu penghasil gas terbesar di Indonesia ini.

GoS merupakan penentu keberhasilan proyek JTB yang mencapai tahapan produksi. Sebelumnya, Rekind melalui pengalaman dan keahliannya berhasil mengantarkan proyek ini masuk pada tahapan Gas In. Gas In merupakan tahap awal pembuktian bahwa equipment dan instalasi gas terintegrasi yang dikerjakan putra putri terbaik Rekind berjalan dengan baik.

“Tahapan GoS juga menjadi pertaruhan penting buat Rekind. Kami akan bekerja lebih optimal lagi untuk mencapai tahapan ini. Menaikkan lagi level kekuatan, pengalaman, kompetensi dan inovasi yang kami punya, termasuk berkoordinasi lebih maksimal dengan seluruh pihak. Semoga, pelaksanaan GoS berjalan lancar, aman sehingga harapan pemerintah, bangsa dan negara bisa terwujud,” ujar Triyani Utaminingsih.

Wanita yang akrab disapa Yani ini juga menegaskan, sejak awal pengerjaan proyek ini dipercayakan kepada Rekind, pihaknya sangat konsisten dan fokus secara penuh agar bisa memberikan hasil terbaik dalam mewujudkan keberlangsungan proyek JTB. Semua tahapan dilakukan dengan maksimal, dan profesional melalui penerapan inovasi yang dimiliki Rekind, mulai dari proses perancangan hingga membangun infrastruktur berteknologi tinggi.

“Kehadiran Rekind di Proyek JTB merupakan peran nyata kami dalam mendukung program pemerintah, terutama dalam hal kemandirian dan pemanfaatan sumber daya gas, yang harapannya akan bermuara untuk menopang perekonomian bangsa dan negara,” tambah Yani.

Dalam sesi khusus Mesesneg Pratikno menjelaskan, di tengah skala global saat ini terjadi kebutuhan energi yang cukup besar, salah satunya karena dampak dari perang ukraina dan lainnya. Kebutuhan gas domestik juga meningkat luar biasa sejalan dengan kebijakan Presiden untuk industrialisasi dan hilirisasi.

“Itu artinya kita harus memproduksi gas secara besar, terlebih gas memiliki emisi yang lebih rendah dibandingkan energi fosil lainnya,” terangnya.

Pratikno menyampaikan apresiasi kepada semua pihak yang terlibat dalam proyek ini; pada Pertamina dan anak perusahaan nya, BUMN yang termasuk Rekind di dalamnya dan SKK Migas yang bekerja keras untuk mempercepat produksi ini. “Ini akan mendukung kebijakan nasional kita dalam suplai energi yang emisinya lebih rendah,” tambahnya.

Dalam pandangan Wamen BUMN 1 Pahala Mansury, Proyek JTB ini strategis bukan hanya pada sektor energi, namun juga untuk sektor pangan juga memiliki peran strategis seperti pupuk. Ditambahkannya, jumlah industri di Pulau Jawa mengalami peningkatan yang cukup signifikan. Khususnya dengan pengembangan kawasan industri di jalur utara pulau Jawa. Terlebih, saat ini pipa Gresik – Semarang (Gresem) juga sudah siap.

“Project JTB ini sangat strategis bagi pengembangan kawasan industri di Pulau Jawa ini,” ujarnya.

Pahala Mansury berharap Gas on Stream (GoS) dari JTB nanti dapat berjalan lancar setiap tahapnya. Rencananya GoS akan dilaksanakan 20 persen dari total produksi. Kemudian Pahala juga mengharapkan fasilitas yang lain dapat selesai sehingga bisa naik di angka 40 persen dan selanjutnya di November nanti bisa mencapai angka penuh 100 persen.

“Kita dari Kementerian BUMN tentunya selalu mengawal semua pihak yang terlibat baik itu dari internal BUMN sendiri seperti Rekind yang merupakan perusahaan EPC di proyek ini untuk bisa berkoordinasi dengan baik bersama para vendor lain dan memastikan proses GoS bisa berjalan dengan lancar dan aman,” ungkapnya.

Proyek gas JTB ini akan memproduksi sales gas sebesar 192 MMSCFD yang akan dialokasikan untuk memenuhi kebutuhan gas di kawasan Jawa Timur maupun Jawa Tengah. Gas JTB ini juga sebagai salah satu pengejawantahan strategi dari Pertamina untuk menunjang program transisi energi dalam bentuk komersialisasi gas sebagai energi baru.